Barisan Massa Demokrat NTB Tuding Polda NTB Tidak Serius sikapi kasus penghinaan kepada TGB.

0

Mataram-Kabar Lombok- Barisan massa Demokra(BMD) NTB menganggap Polda NTB tidak serius menyikapi persoalan penghinaan terhadap Gubernur NTB TGH.M Zaninul Majdi MA oleh oknum keturunan Tionghoa Steven, BMD NTB khawatir sikap Polda NTB ini akan berdampak pada keamanan daerah.

Melalui Sekretaris BMD NTB Andi Mardan, sejak awal kasus penghinaan TGB  ini muncul di Media Sosial dan menjadi viral  tidak sekalipun kapolda NTB  menunjukan sikap kewaspadaan” Lho info mengenai insiden penghinaan Syaikh (Panggilan lain TGB Zainul Majdi MA di kalangan tertentu jam’ah maupun kader partai Demokrat NTB) ramai dimedia sosial sudah beberapa hari,bahkan menasional, kok Kapolda tidak bersikap semestinya” sesal Andi Mardan.

Sikap  tidak semestinya Kapolda NTB yang dimaksud Andi Mardan adalah langkah preventif dalam menjaga kemungkinan yang terjadi akibat insiden tersebut.”Ini persolan sensitif dan pernah terjadi di NTB dan tidak sekali, apalagi penghinaan ini menyangkut martabat  simbol sebagai Gubernur NTB , Partai Demokrat NTB dan Ormas terbesar di NTB yakni NW” terangnya.

Alasan lain kekecewaan Andi soal Kapolda NTB, dianggap  memberikan repon yang datar menyikapi kemarahan warga NTB “Tidak ada kalimat yang menggambarkan kesmaan susana bathin masyarakat NTB khusunya, dan kalimat harapan yang menjadi keberpiahkaan hukum peserta aksi” beber Andi lebar.

Pidato Kapolda NTB di depan ribuan peserta aksi Senin 17/04 ini dianggap normatif saja. “BMD NTB akan mengawal kasus ini baik ditingkat Polda NTB maupun Polda Metro ” tegas Sekjen BMD NTB ini.Selain penegakan hukum BMD juga NTB juga tidak menginginkan akibat penanganan setengah hati aparat akan memicu massa mengambil sikap sendiri nantiya.

Sekjen Barisan Massa Demokrat NTB (BMD) Andi Mardan menyerahkan sepenuhnya kasus ini kepada pihak kepolisian.Tokoh Pergerakan NTB ini juga meneyerukan kepada masyarakat NTB  terutama kader BMD untuk membatu aparat kemanan menjaga wilayah masing-masing.” Kedamaian NTB dengan keragaman kelompok masyarakatnya terlalu mahal untuk dikorbankan oleh satu manusia Rasis  bernama Steven” pungkasnya.(mil)

LEAVE A REPLY